Jumat, 10 Februari 2012

Berhenti Disini


Dirumah..
Gue lagi ngaca ketika gue liat mata gue yang kiri rada merah, gue udah paham aja penyakit ni mata kiri, rada sensitif, sejak ada operasi kecil sama mata gueh tercinta ini pas waktu SMA dulu, sekarang dianya suka manja gitu, minta diperhatiin. Perlahan gue tetesin sama obat nyamuk mata gue ini, enggaklah. Sama obat tetes mata, mata gue ini pilih-pilih juga, terimanya obat tetes mata yang pake resep dokter, pokoknya ada tulisannya, “harus sesuai resep dokter”, ya karena gak mungkinlah harus sesuai resep farah queen, emang mau masak. Pengobatan pertama berjalan dengan lancar, begitu pun kedua, namun untuk yang ketiga : obat mata gue ilang.. sialan!
***
Gue buru-buru mengakhiri masa liburan gue dan segera pergi ke padang karena udah gak sabar mau pelantikan angkatan muda UKFF. berhubung karena mata kiri gue merah, dan obat dirumah juga ilang akibat keahlian gue dalam menyembunyikan barang sampai gak bisa ditemuin lagi, gue rada deg-degan juga karena bakal ketemu sama obat mata gue yang ada di padang. Pas nyampe di padang gue langsung buka lemari, pelototin isinya dan ngeliat obat mata gueh tercinta. Pas gue mau netesin tu obat mata, secara nyata gue liat tanggal yang tertera, ni obat mata udah di awang-awang,
tetesannya mau jatuh; des 2011, oh tidak. obat mata gue udah ekspayer, sekarang januari 2012. oh tidak, gue mulai bingung.. tapi karena mata gue merah banget kayak cabe gue terpaksa melakukan ini,, maafkan aku mata ini semua kulakukan demi kebaikanmu.. hufft… akhirnya gue tetesin juga ke mata gue obat ekspayer ini. Alamaaaak, hidupku susah.
***
Pagi itu hujan turun dengan lebatnya, dingin banget dan sekarang saat yang tepat buat makan yang anget-anget. Gue pun mikir, “makan apa ya”? hha, gue mau makan mie, ya gue makan mie. (makan mie aja bangga). Tapi gue gak punya air anget, gue minta ke kamar sebelah dispensernya rusak, sebelah lagi, jangankan dispenser, galon aja bocor gitu. Akhirnya gue muter gagang kunci, enggaklah. Gue muter otak gue, akhirnya gue angetin airnya sama magic com, ini hal gila kedua yang udah gue lakuin selama baru nyampe di Padang.
*
Setelah menyiapkan berbagai barang-barang keperluan hidup gue selama tiga hari, gue pun melangkah ke sekre dengan beban berat tas segede gunung, ternyata eh ternyata sodara sodara gue orang pertama yang datang di sekre jam 9.00 WIB. Gue dateng jam segitu karena disuruh ngumpul di sekre jam segitu sebelum berangkat ke lokasi kemping, ternyata orang-orang belum ada yang datang ato guenya yang kecepetan kali ya?. Ternyata gak lama kemudian ada kakak angkatan yang dateng, lalu gue berinisiatif, gue tarok tas disana trus gue cari makan dulu.
Jam 10 temen-temen baru bermunculan lubang idungnya atu-atu (bukan batang idungnya, tapi lubang idungnya duluan yang gue liat), abis itu kita cek barang, semacam cek kelengkapan alat-alat yang mesti di bawa, termasuk gue yang gak lengkap, gue gak bawa sleeping bag, soalnya gue udah pasrah bakal tidur di rumput.. yang di alas pake terpal dulu.. ternyata temen-temen gue banyak juga yang gak patuh, hehe.. kayak gak bawa alat tulis, senter, dll. Jadi kakak-kakak panitia ngasih waktu buat ngelengkapin alat-alat yang kurang samapi waktu yang ditentukan yaitu : sebelum siang.
Seluruh anggota kelompok udah datang, kecuali kelompok gue, yang parahnya lagi yang gak datang itu ketua kelompoknya, aduuh, sial banget gue, kitanya malahan yang ngurus ketua kelompok. Di sms gak di bales, di telpon gak di angkat, akhirnya capek, gue diemin aja. Ternyata pas gue lagi buka fb, gue liat statusnya jam 12-an waktu itu, dianya baru bangun tidur and baru aja mau packing, bujubuneng… gue kecewa bercampur salut..
*
Akhirnya kita sepakat buat ngumpul lagi di sekre abis zhuhur, supaya yang belum lengkap bisa melengkapi apa-apa yang harus di lengkapi sekaligus anak-anak cowok ngurusin mobil buat keberangkatan kita. Akhirnya abis zhuhur gue balik lagi ke sekre. Abis itu kita langsung berangkat dengan angkutan andalan : angkot tercinta, ku jaga dan ku bela, wkwkw
Sesuai instruksi-instruksi sebelumnya kakak-kakak panitia hanya menunggu di lokasi, ingat hanya menunggu, jadi kami berangkat bersama teman-teman calon angkatan muda, awalnya berjalan mulus sampe akhirnya sopir angkotnya nanya, “belok kiri dek”, soalnya abang juga gak tau tempatnya dimana? temen gue jawab, “enggak bang lurus aja, lurus bang, nanti kalo ada jurang pun abang harus tetep lurus” kata temen gue. Ternyata setelah ditelusuri kita tersesat, harusnya dari tadi emang belok kiri, gue bilang dalem ati, “ne supir angkot feelingnya kuat juga, walau gak tau jalan, tapi ia bisa merasakan jalan mana yang benar, hoho”..
Akhirnya, pas mau nyampe di lokasi gue inget-inget lagi, ternyata gue juga pernah outbond di sini, feeling gue bilang berhenti disini, tapi temen gue yang tadi bilang lagi, “terus bang, terus”.. akhirnya si sopir ngikutin instruksi. Udah jauh dari tempat yang gue bilang berhenti disini, tapi ne angkot belum juga berenti berenti, padahal semakin jauh, ne jalan semakin jelek dan menanjak, akhirnya, si sopir berenti, bilang, “aduh dek kalo dilanjutin mobil abang bisa rusak”..  akhirnya kita turun, trus gue liatin body mobilnya dari atas ampe bawah ternyata mobilnya ceper, pantesan…
Akhirnya kita telpon kakak panitianya lagi, mereka bilang kita kelewatan, akhirnya kita disuruh balik lagi. Yang lebih gaswatnya lagi, ini jalanan sempit banget cuma bisa lewat satu mobil, n otomatis ne angkot gak bisa belok, akhirnya angkotnya jalan mundur… akhirnya bener kata gue dalem ati tadi, kita harus berhenti disini…
Akhirnya kita sampe juga di lokasi.. 


Bersambung…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar